Nuffnang Ads

Friday, 22 February 2008

Katak rebus

katak.jpg

KATAK REBUS

Jika katak itu disimbah dengan air panas, mungkin cepatnya ia melompat pergi mencari dingin. Katak itu akan segera melarikan diri kerana terkejut dengan perubahan suhu yang memudaratkannya.

Tetapi katak yang satu ini bersenang lenang.

Disangkanya kolam sekangkang katak itu adalah tasik terindah, termewah dan terbaik. Kerana katak yang satu ini hanya kenal kolam sekangkang itu, lantaran tempurung yang lama menjadi langitnya jua. Sedangkan katak itu tidak sedar, bahawa tasik impiannya itu adalah air rebusan di dalam periuk.

“Panas pula air sekarang ini”, keluh si katak yang terasa pijar.

“Oh, semua tasik impian hari ini suam dan panas. Ia fenomena sejagat”, kata suara ghaib di balik dinding.

“Aku yang harus bertahan. Panas ini tiada jalan keluarnya. Lagi pun segalanya masih ada”, jawab si katak kepada dirinya sendiri. Lidah panjangnya asyik mengejar lalat habuan tembolok.

“Tenanglah katak. Bukan air tasik impianmu yang panas. Ia fenomena sejagat”, suara ghaib itu terus datang. Menyumbat telinga, menyumbat mata, menyumbat hati… kerana sumbat menyumbat memang kerja *al-Mala’.

MATI ATAU BUNUH DIRI?

Akhirnya katak kembung yang sepatutnya cekap melompat ke sana sini, MATI KATAK.

Mati dalam rebusan yang panas sedikit demi sedikit, selari dengan sangka baiknya yang sedikit demi sedikit percaya, bahawa ia fenomena sejagat.

Mati katak… mati atau bunuh diri?

Anda mampu menjawabnya dengan pilihan pada HARI MENGUNDI! (8 Mac 2008)